Kamis, April 27, 2017

akk - 9



CAPITAL-MARKET RESEARCH
AND ACCOUNTING

PENDAHULUAN
            Pasar saham semakin popular dalam dua dekade terakhir. Hal ini tercermin dalam laporan media secara teratur (rutin) mengenai keadaan pasar sehari-hari. Pasar saham memiliki kepentingan tertentu untuk akuntansi karena asumsi umum bahwa akuntansi memberikan informasipeserta pasar modal atau pasar saham. Di Australia, asumsi ini tertanam dalam kerangka konseptual. Menurut kerangka itu, akuntansi bertujuan menyediakan informasi yang relevan kepada investor untuk pengambilan keputusan investasi, memungkinkan investor untuk memprediksi arus kas masa depan dan menilai risiko masa depan dan return terkait dengan saham tertentu.
            Asumsi bahwa akuntansi memberikan informasi yang berguna untuk peserta di pasar saham atau modal menimbulkan masalah apakah para peserta benar-benar menggunakan informasi akuntansi dalam keputusan mereka. Ini merupakan isu penting bagi akuntansi karena jika peserta pasar modal tidak menggunakan informasi akuntansi ketika membuat keputusan yang berkaitan dengan berbagai transaksi, lalu apa tujuan dari akuntansi? Ketika mengembangkan kerangka konseptual untuk akuntansi, para pembuat kebijakan telah berkonsentrasi pada peningkatan informasi seperti ini, sehingga ketika menemukan bahwa itu tidak menginformasikan pasar modal akan menghancurkan akuntansi dan pembuat kebijakan.

PENELITIAN PASAR MODAL DAN AKUNTANSI
            Pasar modal telah diteliti secara luas. Sejak studi seminal oleh Ball dan Brown (1968), lebih dari 1000 makalah yang telah diterbitkan meliputi berbagai aspek pasar modal. Karena isu penting bagi akuntansi adalah apakah informasi akuntansi menginformasikan pasar modal, fokus dalam bab ini adalah pada penelitian menyelidiki hubungan antara keduanya. Banyak penelitian telah difokuskan terutama pada hubungan antara  kinerja keuangan dan harga saham.
            Banyak penelitian pasar modal bergantung pada hipotesis pasar yang efisien (efficient market hypothesis). Pasar yang efisien adalah pasar di mana harga saham sepenuhnya mencerminkan semua infromasi yang tersedia, termasuk informasi akuntansi. Di bawah hipotesis ini, pengungkapan perusahaan sangat penting untuk fungsi pasar modal. Tetapi tidak semua pengungkapan perusahaan berbasisakuntansi. Perusahaan mengungkapkan melalui laporan tahunan, termasuk laporan keuangan dan catatan, diskusi dan analisis manajemen, melalui pengajuan peraturan serta pengungkapan sukarela melalui perkiraan manajemen, siaran pers, situs internet, dan sebagainya. Informasi yang timbul dari perusahaan ini dilengkapi oleh analis keuangan, pakar industri dan media keuangan.
Pembuat kebijakan akuntansi, terutama standard setter, bergantung pada asumsi efisiensi pasar karena keputusan-keputusan yang berkaitan dengan hal-hal seperti perubahan kebijakan akuntansi seharusnya tidak mempengaruhi harga saham. Pandangan alternatif adalah bahwa efisiensi pasar modal menyediakan justifikasi untuk menggunakan perilaku harga saham sebagai tes operasional kegunaan informasi yang diberikan oleh laporan keuangan. Beberapa temuan penelitian pasar modal menunjukkan bahwa pasar tidak efisien. Penelitian perilaku keuangan juga bertentangan dengan asumsi bahwa pasar modal efisien.

METODE PENELITIAN: EVENT STUDIES DAN ASSOCIATION STUDIES
Jika pasar modal efisien, harga saham harus mencerminkan secara penuh dan cepat informasi baru, termasuk informasi akuntansi. Informasi baru menyebabkan peserta pasar untuk merevisi harapan mereka dari arus kas masa depan. Revisi mereka menyebabkan mereka untuk bertindak sehingga harga saham berubah.Terdapat dua metode utama yang digunakan untuk menguji apakah harga saham bereaksi terhadap informasi akuntansi.
Event study meneliti perubahan tingkat atau variabilitas harga saham atau volume perdagangan selama waktu yang singkat sekitar dikeluarkannya informasi akuntansi atau informasi lainnya. Informasi diasumsikan sebagai informasi baru jika pengeluarannya merevisi ekspektasi pasar, sebagaimana dibuktikan oleh perubahan tingkat harga atau variabilitas harga sekitar tanggal pengungkapan.
Association study tidak menganggap hubungan kausal antara ukuran kinerja akuntansi dan pergerakan harga saham. Sebaliknya, jenis penelitian ini bertujuan untuk melihat seberapa cepat akuntansi mengukur perubahan yang tertangkap dalam informasi yang tercermin dalam harga saham selama periode waktu tertentu. Sehingga association study mencari korelasi antara ukuran kinerja akuntansi (seperti laba atau pendapatan) dan return saham di mana keduanya diukur selama periode waktu yang relatif lama dan kontemporer

Apa yang Penelitian Respon Pasar Beritahukan pada Kita
Kebanyakan event study fokus pada pengumuman laba. Asumsi umum yang mendasari penelitian ini adalah bahwa pengumuman laba dengan berita yang baik harus menyebabkan peningkatan harga saham; namun jika dengan berita buruk harus menyebabkan harga saham menurun. Mengamati ketidakstabilan return pada hari-hari pengumuman dapat menunjukkan apakah laba menyampaikan informasi kepada investor. Apabila laba merupakan sumber informasi bagi investor, maka mengungkapkanjumlah laba juga harus menghasilkan peningkatan yang signifikan dalam perdagangan.
Penelitian menunjukkan bahwa pengungkapan laba menyebabkan perubahan harga saham yang signifikan atau meningkatkan volume perdagangan, sehingga memberikan bukti bahwa ada kandungan informasi dalam pengumuman laba akuntansi. Hasil ini konsisten di semua negara yang diteliti. Asumsi beberapa penelitian bahwa semakin besar kejutan dalam pengungkapan, yang paling besar akan menjadi reaksi investor juga telah dikonfirmasi, dengan volume perdagangan, ketidakstabilan return atau rata-rata abnormal return semua berhubungan positif dengan ukuran laba tak terduga (Dumontier & Raffournier 2002).
Association studiesjuga menunjukkan bahwa laba akuntansi menangkap bagian dari kumpulan informasi yang tercermin dalam harga saham. Meskipun ini adalah berita baik untuk akuntansi, ada beberapa kabar buruk. Bukti menunjukkan bahwa banyak informasi yang ditangkap dari sumber non akuntansi yang bersaing dengan jumlah laba. Ini berarti bahwa laporan keuangan tahunan bukanlah sumber informasi secara tepat waktu untuk pasar modal.
Pengungkapan interim informasi akuntansi dapat membantu investor memprediksi jumlah pendapatan tahunan. Reaksi harga saham untuk pengeluaran informasi keuangan setengah tahun signifikan secara statistik tetapi isi informasi yang dikeluarkan tampaknya kurang dibandingkan dengan laporan tahunan.
Faktor-faktor tertentu seperti ukuran perusahaan dan kemampuan investor untuk menggunakan informasi akuntansi tampaknya mengubah hasil. Semakin besar nilai pasar perusahaan, semakin kecil return abnormal pada tanggal pengumuman. Untuk perusahaan besar, informasi yang diungkapkan di tanggal pengumuman khas biasanya didahului oleh perhatian yang diberikan perusahaan besar oleh analis investasi dan manajer investasi. Kecanggihan investor juga menyumbang hubungan positif antara perubahan harga dan pendapatan tak terduga. Unsophisticated investor didefinisikan sebagai orang-orang yang bereaksi secara mekanis untuk laba yang dilaporkan. Investor yang kurang canggih bereaksi terhadap kabar baik tetapi kurang bereaksi terhadap laba negatif yang tidak terduga dibandingkan dengan rekan-rekan mereka yang canggih.


Harga Menentukan Laba
            Seperti disebutkan di atas, tidak semua informasi yang ditangkap pada harga saham adalah informasi akuntansi. Beaver, Lambert & Morse (1980) mengemukakan gagasan bahwa informasi yang tercermin dalam harga lebih kaya daripada informasi laba akuntansi. Ide ini disebut hargamenentukanlaba, yang berarti bahwa kumpulan informasi tercermin dalam harga berisi informasi tentang laba masa depan.
            Kesenjangan antara pengukuran akuntansi pendapatan dan harga saham disebut sebagai argumen kekurangan-GAAP. Argumen ini menunjukkan bahwa laporan keuangan yang lambat untuk menggabungkan semua informasi yang investor gunakan untuk saham nilai. Ada asimetri informasi antara manajer dan investor luar. Asimetri informasi ini, bersama-sama dengan ancaman litigasi againts manajer oleh orang luar, menghasilkan permintaan dan pasokan angka akuntansi konservatif. Generally Agreed Accounting Principles (GAAP) telah merespon dengan memiliki timing yang berbeda untuk berita baik dan buruk: berita buruk diungkapkan lebih tepat waktu dari pada berita baik. Dengan kata lain, kriteria pengakuan akuntansi kurang ketat untuk kerugian daripada keuntungan. Hal ini mungkin merupakan respon terhadap melobi pembuat standar.
            Karena perbedaan kriteria pengakuan akuntansi ini, akrual dan arus kas adalah dua yang paling sering memeriksakomponen pendapatan. Akrual merupakan sarana yang digunakan dimana Akuntan berupaya untuk mengubah arus kas operasi ke angka laba yang lebih informatif tentang kinerja perusahaan. Dari teori akuntansi positif, diketahui bahwa manajer mungkin menggunakan informasi akuntansi secara oportunis, dan memanipulasi akrual untuk tinjauan tujuan mereka sendiri, mendistorsi angka laba sebagai ukuran kinerja perusahaan.

Kecenderungan Setelah Pengumuman Laba
Banyak bukti (Kothari 2001) menunjukkan bahwa pasar saham kurang bereaksi terhadap informasi laba. Ini berarti bahwa pasar tidak mengakui informasi akuntansi laba secepat angka tersebut dirilis. Sebaliknya, pasar mengakui dampak penuh secara bertahap. Bukti ini tidak konsisten dengan asumsi efisiensi pasar modal. Pasar yang efisien harus bereaksi seketika dan benar-benar untuk informasi nilai yang relevan.
            Penyesuaian bertahap pada harga ini membuatnya tampak bahwa investor kurang bereaksi terhadap informasi. Fenomena ini disebut post-earnings announcement drift. Drift ini tampaknya terkait dengan tingkat berita baik dalam pengumuman. Berita baik yang tidak diduga menyebabkan pasar bereaksi seperti yang diperkirakan oleh hipotesis pasar yang efisien, tetapi drift mengikuti pengumuman berita buruk. Bukti sebaliknya telah ditemukan; misalnya, di Finlandia, post-announcement drift lebih tinggi mengikuti kejutan laba yang positif. Johnson & Schwartz menunjukkan bahwa drift masih terjadi di Amerika Serikat antara perusahaan kecil dan antara perusahaan dengan cakupan analis sedikit.
            Tidak semua penelitian fokus pada hubungan antara harga saham dan laba. Beberapa penelitian telah menggunakan laba yang disesuaikan dengan inflasi, residual earnings dan arus kas operasi sebagai ukuran. Baru-baru ini, ukuran kinerja seperti pendapatan komprehensif dibandingkan dengan laba per saham, nilai ekonomis ditambahkan pada laba atau langkah-langkah khusus untuk industri tertentu telah digunakan. Bukti dari penelitian ini penting untuk akuntansi karena menunjukkan bahwa ukuran kinerja yang telah berevolusi dalam lingkungan yang tidak diatur lebih informatif daripada yang diamanatkan oleh peraturan.

Association studies
            Ingat bahwa association studiesmengurangi angka akuntansi data pasar modal untuk menguji hubungan yang signifikan untuk menilai nilaiyang relevan dari informasi. Item dari informasi akuntansi dianggap relevan jika memiliki kemampuan untuk membuat perbedaan bagikeputusan pengguna laporan keuangan. Jumlah akuntansi memiliki nilai yang relevan jika menyampaikan informasi yang menghasilkan modifikasi harapan investor tentang imbalan masa depan atau risiko yang terkait.
            Penelitian telah berfokus pada informasi akuntansi dengan memeriksa empat hubungan yang berbeda:
·         Laba dan security returns.
·         Nilai relevansi data non laba.
·         Nilai relevansi praktik akuntansi yang berbeda.
·         Nilai relevansi GAAP yang berbeda.
            Penelitian yang meneliti asosiasi ini menggunakan tiga metode penelitian yang berbeda.
·         Relative association studiesmembandingkan hubungan antara nilai pasar saham atau perubahan nilai-nilai dan ukuran akuntansi bottom-line alternatif. Jumlah akuntansi dengan R2yang lebih besar digambarkan sebagai nilai yang lebih relevan.
·         Incremental association studiesmenyelidiki apakah jumlah kepentingan akuntansi membantu dalam menjelaskan nilai atau pengembalian selama periode yang panjang. Jumlah akuntansi dikatakan nilai yang relevan jika koefisien regresi yang diperkirakan secara signifikan berbeda dari nol.
·         Marginal information content studiesmenyelidiki apakah sejumlah akuntansi tertentu menambah kumpulan informasi yang tersedia untuk investor. Biasanya, ini merupakanevent studies yang memeriksa apakah pengeluaran jumlah akuntansi terkait dengan perubahan nilai. Perubahan harga dianggap bukti nilai relevan. Penelitian-penelitian ini mewakili kurang dari 10 persen dari studi relevansi nilai
            Perhatikan bahwa studi ini mengeksplorasi hubungan. Sebuah hubungan menandakan bahwa ketika dua atau lebih rangkaian angka yang diregresi dan memberikan R2 ini menunjukkan hubungan antara angka-angka, mereka mungkin terkait. Namun, penggunaanterm association menandakan kurangnya teori untuk menjelaskan mengapa rangkain angka terkait.
            Holthausen & Watts menemukan dua teori implisit tetapi berbeda dalam literatur ini. Yang pertama mengasumsikan bahwa laba akuntansi cenderung sangat berhubungan dengan perubahan nilai pasar ekuitas. Dalam teori kedua, peran akuntansi adalah untuk memberikan informasi tentang masukan untuk model penilaian yang digunakan investor dalam menilai ekuitas perusahaan. Sebagian besar peneliti berasumsi bahwa peran utama pelaporan keuangan adalah untuk langkah-langkah terkait dengan nilai atau ukuran nilai atau informasi yang relevan untuk penilaian ekuitas, asumsi ini dikritik oleh Holthousen & Watts. Seperti tercantum dalam bab-bab sebelumnya, informasi akuntansi merupakan masukan penting dalam konteks lain, bukan hanya pasar modal, dan digunakan oleh banyak kelompok pengguna non investor.
            Holthousen & Watts mengidentifikasi tiga asumsi yang mendasari literatur nilai relevansi:
·         Investor equitas diasumsikan pengguna utama atau dominan laporan keuangan. Mereka diasumsikan menggunakan laporan tersebut terutama untuk valuasi ekuitas.
·         Harga saham cukup mewakili investor menggunakan informasi dalam menilai efek ekuitas.
·         Share-priced-based tests of relevance and reliabilitymengukur relevansi dan keandalan seperti yang didefinisikan oleh pernyataan FASB (mencerminkan dominasi berat peneliti Amerika pada riset pasar saham)

Apa yang Penelitian Nilai Relevan Beritahukan pada Kita
            Penelitian tentang hubungan antara laba akuntansi dan return saham telah menganalisis data dari sebagian besar bursa saham utama dunia. Hasil penelitian menunjukkan bahwa terdapat hubungan yang terbukti at best weak.
            Laba yang dilaporkan tidak diukur dengan baik dari peristiwa nilai relevan yang dibangun kedalam harga saham pada periode yang dipelajari. Hubungan yang relatif rendah antara laba yang dilaporkan dan harga saham menunjukkan bahwa laba tidak menangkap semua informasi yang dimasukkan ke dalam harga saham.
            Salah satu alasan untuk ini mungkin bahwa investor fokus pada semua peristiwa yang mempengaruhi arus kas masa depan, sementara laba hanya menangkap peristiwa-peristiwa yang memenuhi kriteria untuk pengakuan akuntansi. Alasan lain mengacu pada preferensi risiko manajer dan laba negatif. Manajer yang menghindari risiko mungkin melaporkan jumlah laba lebih konservatif daripada manajer yang kurang menghindari risiko, dan cenderung untuk melaporkan berita buruk lebih awal. Kedua tindakan ini telah dikonfirmasi. Penjelasan lain mungkin bahwa laba negatif bukanlah nilai relevan karena investor tidak mengharapkan kerugian berlangsung lama, tetapi perusahaan dengan kerugian yang termasuk dalam sampel uji menurunkan hubungan. Selain itu, kerugian tidak memberikan informasi tentang kemampuan perusahaan untuk menghasilkan arus kas masa depan.

Relevance and reliability
            Penelitian nilai relevan meneliti hubungan antara jumlah akuntansi dan nilai pasar ekuitas. Sebuah jumlah akuntansi dianggap sebagai nilai yang relevan jika memiliki hubungan dengan nilai pasar ekuitas. Seperti yang disebutkan, penelitian nilai relevan berfokus pada kriteria relevansi dan keandalan yang digunakan dalam kerangka kerja konseptual untuk memilih di antara metode akuntansi. Asumsinya adalah bahwa jumlah akuntansi akan menjadi nilai yang relevan hanya jika jumlah mencerminkan informasi yang relevan bagi investor dalam menilai perusahaan, dan jika jumlahnya diukur cukup andal akan tercermin dalam harga saham.
            Beberapa penelitian telah mencoba untuk menguraikan laba dan menguji hubungan antara item yang terurai dengan harga saham. Beberapa studi menunjukkan bahwa membagi laba ke dalam re-exceptional, exceptional dan extraordinarymeningkatkan hubungan, sementara yang lain bertentangan dengan temuan ini, terutama dalam kaitannya dengan laba yang luar biasa. Laba lebih berkorelasi dengan return saham dari arus kas untuk jangka pendek, tetapi dengan interval waktu meningkat, keduanya cenderung memiliki tingkat korelasi yang sama dengan hasil. Pencantuman variabel non laba meningkatkan korelasi antara return dan data akuntansi.
            Akuntansi fair valueadalah fokus dari penelitian nilai relevan. Misalnya, aset dan kewajiban pensiun dianggap oleh investor sebagai aset dan kewajiban dari perusahaan, meskipun mereka kurang andal diukur dari aset dan kewajiban yang diakui lainnya. Nilai wajar aset pensiun mengukur aset pensiun tersirat dalam harga saham lebih andal daripada nilai buku aset pensiun. Temuan lain adalah bahwa biaya terpilah berpotensi lebih informatif kepada investor dari biaya agregat. Investor melihat perkiraan nilai wajar efek hutang dan ekuitas serta pinjaman bank sebagai nilai lebih relevan daripada jumlah biaya historis. Juga, investor menganggap nilai wajar derivatif sebagai mencerminkan lebih presisi dari jumlah nasional mereka dalam kaitannya dengan nilai ekonomi yang mendasarinya.
            Biaya aset tidak berwujud relevan dengan investor, dan tercermin dalam harga saham dengan beberapa kehandalan. Investor melihat pengeluaran pada Research and Development dan iklan sebagai akuisisi modal. Sebaliknya, perkiraan nilai wajar asetjangka panjang bukanlah nilai yang relevan, meskipun mungkin ini karena nilai ini tidak selalu andal diperkirakan. Mengkonsolidasikan laba ditemukan memiliki kandungan informasi tambahan di luar itu dari perusahaan induk, sehingga konsolidasi meningkatkan relevansi nilai laba. Namun, tidak ada relevansi nilai ditemukan untuk bagian minoritas dari laba dan ekuitas.

APAKAH AUDITOR ATAU INTERMEDIARIES (PERANTARA) MENAMBAH NILAI INFORMASI AKUNTANSI
            Penyedia modal mengharuskan perusahaan untuk mempekerjakan auditor indepeden  sebagai syarat pembiayaan, bahkan ketika tidak diharuskan oleh peraturan. Meskipun sedikit atau tidak ada penelitian yang meneliti alasan penyedia modal memerlukan audit independen, namun yang mereka lakukan menunjukkan bahwa penyedia modal menganggap bahwa auditor  dapat meningkatkan kredibilitas. Laporan keuangan yang diaudit secara umum diterima sebagai laporan tahunan yang memiliki kredibilitas. Secara intuisi, laporan audit wajar dengan pengecualianharus lebih dinilai oleh pasar. Namun, mereka tidak memberikan signal yang tepat waktu pada pasar modal, pada dasarnya karena kualifikasi telah diharapkan (Healy & Palepu, 2001).
            Sebaliknya, hasil analisis perantara (intermediaries) keuangan memberikan nilai tambah di pasar modal. Perkiraan laba oleh Analis lebih akurat dibanding model laba time-series. Akurasi mereka dipengaruhi oleh kemampuan bawaan, tugas perusahaan, broker afiliasi dan spesialisasi industri. Perkiraan laba dan rekomendasi mereka mempengaruhi harga saham. Namun, perkiraan mereka menjadi bias dalam arah terlalu optimis, terutama ketika perusahaan pialang mereka telah diminta untuk menjamin penerbitan sekuritas tertentu (Healy & Palepu, 2001).  Intermediaries adalah analis keuangan, auditor, manajer dan lainnya yang menguji data primer dan mengirim pesan tentang data tersebut kepada investor.

Teori Pengungkapan Suka Rela
            Berdasarkan Core (2011), literatur pengungkapan sukarela menawarkan kesempatan terbaik untuk meningkatkan pemahaman tentang peran informasi akuntansi dalam penilaian perusahaan dan keuangan perusahaan. Pertanyaan paling penting terkait perusahaan melakukan pengungkapan secara sukarela, bagaimana pemegang saham menggunakan informasi ini dalam mengalokasikan modal untuk perusahaan dan bagaimana berbagai orang menghasilkan atau menggunakan informasi ini, mengatur dan menafsirkannya. Meskipun literatur berteori tentang pengungkapan sukarela, bukti empiris dari studi terkemuka masih sedikit.
            Teori pengungkapan sukarela memprediksi bahwa pemegang saham mengoptimalkan kebijakan pengungkapan, tata kelola perusahaan dan insentif manajemen untuk memaksimalkan nilai perusahaan (Core, 2001). Peningkatan pengungkapan dapat menurunkan asimetri informasi, sehingga menurunkan biaya modal. Namun, harus dipertimbangkan juga tentang biaya terkait insentif, litigasi dan kepemilikan. Peningkatan pengungkapan tidak berarti pengungkapan kredibel atau tidak bias karena terlalu mahal untuk menghilangkan semua cara yang manajer gunakan untuk menambah beberapa bias, rata-rata akan kredibel. Meskipun manipulasi pengungkapan mungkin, tata kelola perusahaan yang dirancang untuk membatasi manajer untuk mengikuti kebijakan yang optimal. Perusahaan akan berbeda dalam pengungkapan mereka sesuai dengan kebijakan pengungkapan mereka dan kemampuan tata kelola perusahaan secara individu untuk menegakkan kebijakan.
            Bukti menunjukkan bahwa manajer dengan saham atau opsi saham dapat mengambil tindakan untuk memanipulasi harga saham atau kepemilikan opsi mereka. Mereka menunda mengungkapkan berita baik dan mempercepat penerbitan berita buruk sebelum periode penyerahan opsi saham mereka untuk memaksimalkan kompensasi berbasis saham mereka karena manajer mungkin merasa lebih menguntungkan untuk membeli saham sebelum opsi-saham mereka diserahkan. Perkiraan manajemen dikaitkan dengan trading oleh insider (pihak dalam) pada saham perusahaan, dan dengan kompensasi opsi saham yang berisiko karena kinerja perusahaan. Perusahaan dengan asimetri informasi yang lebih besar menggunakan insentif saham dan opsi lebih banyak, karena manajer tidak tidak ingin menanggung banyak risiko terkait dengan  kesalahan menilai saham. Perusahaan memperingatkan investor bahwa berita buruk sebentar lagi akan memberikan return per unit yang negatif secara lebih signifikan atas laba tak terduga dibandingkan perusahaan yang tidak menerbitkan peringatan, dianggap perusahaan dihukum karena mengungkapkan berita buruk terlalu awal (Healy & Palepu 2001, Core 2001).

Pilihan Kosmetik Akuntansi
            Karena akuntansi membolehkan manajemen untuk membuat beberapa pilihan terkait akrual dan metode, manajemen mungkin memiliki dorongan untuk menyampaikan informasi yang mementingkan diri sendiri ketika menyiapkan laporan keuangan. Ketika pilihan akuntansi digunakan untuk mencapai tujuan tertentu, pilihan tersebut dideskripsikan sebagai earnings management (manajemen laba).
             Manajemen laba terjadi ketika manajer menggunakan pertimbangan dalam laporan keuangan dan penyusunan transaksi untuk mengubah laporan keuangan untuk menyesatkan beberapa pemegang kepentingan dalam menilai kinerja ekonomi perusahaan atau mempengaruhi hasil kontrak yang tergantung pada angka yang dilaporkan (Healy & Wahlen 1999). Dalam difinisi sebelumnya, Schipper (1989) menekankan kesengajaan atas proses untuk mendapatkan keuntungan pribadi bagi manajer dan mungkin pemegang saham. Kebijakan yang mereka ambil mungkin tidak menjadi kesempatan yang penting. Healy & Palepu (1993), misalnya, manajemen laba berarti bagaimana manajemen menyampaikan informasi pribadi tentang prospek perusahaan atau gambaran yang lebih akurat tentang kinerja perusahaan. Sebagai contoh, informed management member informasi untuk mengurangi informed user tentang waktu, ukuran dan risiko dari arus kas masa depan. Agar manajemen laba menjadi sukses, pengguna dari laporan keuangan harus tidak dapat atau tidak mau lepas dari efek manajemen laba (Fields, Lys & Vincent 2001).
            Penelitian akhir-akhir ini fokus apakah kontrak kompensasi menejemen memberikan dorongan bagi manajer untuk mencapai tujuan laporan keuangan yang diinginkan. Manajer dihipotesiskan untuk memilih metode akuntansi untuk meningkatkan kompensasi atau untuk mengurangi kemungkinan pelanggaran perjanjian utang. Hipotesis perjanjian utang dinyatakan bahwa ketika perusahaan melanggar pembatasan perjanjian utang berdasarkan akuntansi, manajer berharap untukmembuat pilihan akuntansi yang meningkatkan pendapatan  untuk melonggarkan batasan perjanjian utang dan merendahkan biaya yang diharapkan dari kesalahan teknikal, seperti biaya renegosiasi atau biaya kebangkrutan.
            Manajer mengambil keuntungan dari keleluasaan metode dalam mengelola laba yang dilaporkan untuk meningkatkan kompensasi mereka (Fields, Lys & Vincent 2001). Beberapa bukti yang berlawanan menyebutkan bahwa hipotesis income-smoothing lebih baik menjelaskan bukti. Bukti lain menyebutkan bahwa manajemen mungkin mengikutsertakan ‘big bath’ accounting. Ketika laba untuk sebuah periode dibawah ekspektasi, manajer mungkin menghapus sebanyak mungkin biaya dalam periode tersebut untuk memperbaiki kinerja pada periode berikunya. Aksi yang sama telah diobservasi dengan perubahan eksekutif atau CEO. Bukti menunjukkan bahwa investor bereaksi positif atas aksi tersebut (Fields, Lys & Vincent 2001). Sebagai tambahan, manajer memanipulasi keleluasaan akrual dalam periode sebelum pengumuman management buyout, mungkin untuk mengurangi harga saham.

Pasar Modal dan Reaksi Pasar terhadap Pengungkapan Akuntansi
            Dalam pasar yang efisien, nilai perusahaan didefinisikan sebagai nilai sekarang dari perhitungan arus kas bersih masa depan yang diharapkan (Kothari 2001). Input penting dari penilaian pasar atas nilai adalah kinerja perusahaan saat ini, mencerminkan bahwa fokus kerangka konseptual laporan keuangan menyediakan informasi yang berguna dalam menilai jumlah, waktu dan kepastian arus kas masa depan.
            Pengungkapan jumlah laba akuntansi berdampak pada perubahan harga saham atau peningkatan volume trading, memberikan bukti bahwa pasar menggunakan informasi akuntansi, reaksi lebih cepat pada berita buruk dari pada berita baik. Namun, prinsip kehati-hatian menentukan pehitungan laba akuntansi ‘garble (memutarbalikkan)’ signal yang dikirim ke pasar modal.
            Berita baik untuk akuntansi adalah bahwa partisipan (pasar) menggunakan informasi akuntansi, berita buruk adalah jumlah laba akuntansi merupakan ukuran yang jelek dari kejadian relevan yang tergabung dalam harga saham. Perkiraan pendapatan, beban, laba, arus kas masa depan adalah inti dari penilaian. Laporan keuangan, yang bersifat historis adalah indikator yang lemah dari nilai. Reliabilitas akuntansi dan prinsip pengakuan sering dipersalahkan bahwa laporan keuangan tidak memberikan informasi yang melihat kedepan.
            Perilaku manajer memberi kesan bahwa mereka percaya informasi akuntansi digunakan oleh partisipan pasar modal. Reaksi investor atas pengungkapan suka rela oleh manajemen dan beberapa strategi manajemen laba menegaskan bahwa informasi akuntansi digunakan oleh mereka.

EFISIENSI DARI PASAR MODAL
            Pasar modal diasumsikan efisien. Hipotesis menyatakan bahwa jika pilihan akuntansi dan perubahan tidak mempengaruhi arus kas, investor tidak akan mengubah penilaian mereka atas harga saham. Oleh karena itu, efisiensi pasar menjadi penting untuk akuntansi karena asumsi bahwa investor akan melihat melalui alternatif atau peluang pilihan akuntansi. Jika pasar tidak efisien, keleluasaan akrual (atau manajemen laba) dapat mengelabuhi investor.
            Penelitian cukup sukses dalam menyelesaikan pertanyaan apakah pasar efisien dalam hubungannya dengan keleluasaan atau pilihan cosmetic accounting. Uji manajemen laba memberikan hasil  dengan sedikit explanatory power untuk manajemen laba (Kothari 2001). Dechow & Skinner (2000) berpendapat bahwa kecukupan informasi dalam pasar yang berfungsi baik perlu diungkapkan, karena investor rasional  akan memproses informasi tersebut dengan tepat. Tidak semua bukti empiris konsisten dengan opini ini (Fields, Lys & Vincent 2001).

Menguji apakah pasar modal efisien
            Efisiensi pasar penting bagi akuntansi karena asumsi ini berarti bahwa investor akan melihat melalui alternatif dan peluang pilihan akuntansi. Jika pasar tidak efisien, keleluasaan akrual akan mengelabuhi investor. Uji efisiensi pasar pada akhir 1970an dan 1980an mulai mengacaukan hipotesis efisien, walaupun metode penelitian yang dilakukan tidak dapat menentukan apakah investor dapat melihat melalui perubahan kosmetik atau perubahan akuntansi yang diamanatkan.
            Kebanyakan penelitian jangka pendek menyimpulkan konsisitensi dengan pasar yang efisien, walaupun kadang-kadang pasar tidak bereaksi dengan cepat atas informasi, sehingga ada ‘drift’, yang berlawanan dengan efisiensi pasar. Uji pada periode yang lebih panjang mengasumsikan bahwa pasar dapat bereaksi berlebihan atau kurang bereaksi untuk informasi baru karena anggapan manusia dan bias perilaku. Bukti belakangan ini seperti rentang return abnormal yang besar selama beberapa tahun setelah peristiwa dipublikasi dengan baik seperti penawaran umum perdana juga berlawanan dengan efisiensi pasar. Berdasarkan Kothari (2001), penelitian ini secara kolektif memberikan penolakan atas hipotesis pasar efisien.
            Bukti penelitian menunjukkan manipulasi dari keleluasaan akrual segera sebelum penawaran umum perdana dan penawaran ekuitas lainnya juga menolak efisiensi pasar. Penelitian ini menyatakan bahwa pasar gagal dalam mengenali optimistic bias dalam perkiraan laba, walaupun pemilik, manajer dan analis harus mendorong penerbitan perkiraan yang terlalu optimistis (Kothari 2001; Fields, Lys & Vincent 2001).
            Anomali statistik terus muncul dalam penelitian menggunakan Capital Asset Pricing Model (CAPM). Investor tidak bereaksi ‘secara logis’ atas informasi baru (Olsen 1998). Di tahun 1992, Eugene Fama, figur kunci dalam pengembangan CAPM, menarik dukungannya. Pembela hipotesis pasar efisien mulai membantah data tersebut, pengukuran yang salah dan seleksi yang bias dapat menjelaskan anomali ini. Fields, Lys & Vincent (2001) menyimpulkan bahwa bukti efisiensi pasar tidak pasti bahwa pasar tersebut inefisien atau tidak. Peneliti menemukan bukti efisiensi pasar mungkin menggambarkan perilaku untuk mendukung, membantah bahwa investor tidak rasional.
            Harga dalam pasar yang efisien mencerminakan semua yang ada mengetahui tentang asset modal. Ideologi ini menyetujui bahwa pasar adalah alat alokatif yang sempurna. Namun, sebagaimana telah didiskusikan, anomali (informasi yang bertentangan dengan hipotesis pasar yang efisien) mulai muncul. Anomali utama adalah:
·         Efek perusahaan kecil, CAPM menilai kecil return cross-sectional dari perusahaan dengan nilai ekuitas pasar yang rendah dan  minilai terlalutinggi perusahaan dengan nilai ekuitas pasar yang tinggi.
·         Efek pengabaian, return perusahaan yang tidak diikuti oleh analis inferior disbanding dengan perusahaan yang diikuti banyak analis.
·         Efek pertukaran, keinginan investor dan informasi yang tersedia di publik berbeda tergantung pada di pasar mana saham tersebut diperdagangkan.
·         Efek eksotik, di akhir bulan, akhir tahun, akhir pecan, Yom Kippur dan efek Januari. Sebagai contoh, banyak return tidak normal untuk perusahaan kecil terjadi selama paruh pertama bulan Januari, dan return saham diprediksi negative di akhir pecan. Hasil ini tidak dapat dijelaskan oleh hipotesis pasar yang efisien dan kombinasi CAPM.
PERILAKU KEUANGAN
            Dengan meningkatnya ketidakpastian apakah pasar efisien, perilaku keuangan  menjadi topik yang menarik untuk dipertimbangkan (Fuller 1996). Walaupun awal dari perilaku keuangan adalah tahun 1951, waktu yang sama dengan lahirnya keuangan modern, minat tersebut tidak menambah momentum sampai akhir tahun 1980an.  Minat baru ini menimbulkan dua pengembangan:
·         Meningkatnya bukti empiris yang memberi kesan bahwa teori keuangan yang ada  tampak tidak sempurna dalam cara yang fundamental.
·         Pengembangan ‘prospect theory’ oleh Kahneman dan Tversky. Teori ini didasarkan pada ide sederhana bahwa rasa sakit dihubungkan dengan jumlah kerugian (katakana $100) lebih besar dari pada kesenangan yang berasal dari keuntungan yang setara, sehingga investor melekatkan lebih banyak kepentingan untuk menghindari kerugian (Fuller 1996). Asumsi mendasar dari model alternative ini dalam pengambilan keputusan lebih realistis dari pada teori keuangan yang ada (Olsen, 1998).
Dalam penelitian mereka, Kahneman dan Tversky mengintegrasikan psikologi dan ekonomi, sehingga memeberikan dasar intelektual dari perilaku keuangan. Fokus mereka adalah membuat keputusan dibawah ketidakpastian, karakteristik dari pasar modal. Mereka mendemonstrasikan pembuatan keputusan yang melibatkan penggunaan ‘heuristic’, dan secara sistematis berangkat dari hukum probabilitas. Heuristic adalah aturan praktis yang berasal dari pengalaman masa lalu yang digunakan dalam pengambilan keputusan.  Keuangan modern melibatkan sedikit atau tidak ada pengujian pada pembuatan keputusan individual. Deduksi adalah prominen, sehingga pengambilan keputusan adalah ‘kotak hitam’. Karena keuangan memperhatikan prediksi dari pada deskripsi atau penjelasan, teori keuangan dibangun secara abstrak dari proses pengambilan keputusan (Olsen 1998).
            Keputusan investasi ditandai oleh ketidakpastian exogenous yang tinggi karena kinerja masa depan harus diestimasi dari seperangkat variabel yang noisy dan samar. Investor yang membuat keputusan memiliki intuisi, kurang kuantitatif, emotional yang didorong persepsi risiko dari pada yang tersirat dalam model keuangan. Pilihan pengambil keputusan cenderung beragam, mudah berubah dan dibuat seketika selama proses pembuatan keputusan. Mereka mencari kepuasan dibandingkan solusi yang optimal. Invetor tipe ini diistilahkan sebagai homo heuristics, bukan homo economics, pembuat keputusan secara rasional difokuskan pada utilitas atau memaksimalkan kekayaan (Olsen 1998).
Landasan Perilaku Keuangan
            Terdapat dua landasan dari perilaku keuangan: psikologi kognitif dan batas untuk arbitrasi (Ritter, 2003). Batasan arbitrasi adalah:
·         Tidak semua agen arbitrasi itu rasional
·         Bukti frekuensi yang tinggi mendukung efisiensi pasar tapi bukti frekuensi yang rendah tidak.
Psikologi kognitif mengusulkan berikut ini:
·         Orang-orang membuat kesalahan sistematis dalam cara mereka berpikir. Mereka menggunakan heuristic atau rule of thumb untuk membuat keputusan lebih mudah, yang akan membuat keputusan investasi menjadi bias dan tidak optimal.
·         Orang-orang terlalu percaya diri atas kemampuan mereka. Laki-laki lebih terlalu percaya diri dibandingkan perempuan. Entrepreneur umumnya juga terlalu percaya diri.
·         Orang-orang terlalu banyak mempertimbangkan pengalaman yang baru terjadi sehingga mereka kurang mempertimbangkan rata-rata jangka panjangnya.
·         Mental accounting memisahkan keputusan yang seharusnya dikombinasikan.
·         Framing mengatakan bahwa bagaimana konsep menyampaikan masalah orang-orang. Hal ini mengacu pada pepatah lama tentang apakah gelas itu setengah penuh atau setengah kosong dan bagaimana masing-masing memberikan kita perbedaan persepsi tentang kuantitas dalam gelas.
·         Orang-orang menghindari kerugian tapi ia ingin mencapai keuntungan. Perilaku ini disebut efek disposisi.
·         Anchoring: orang-orang cenderung mengandalkan nilai patokan angka yang secara eksplisit atau implisit disajikan kepeda mereka dan menggunakannya sebagai titik awal. Ketika sesuatu berubah, orang-orang cenderung lambat untuk menanggapi perubahan maupun kurang bereaksi karena kehati-hatian mereka. Banyak evaluasi dari return menyimpang karena ukuran dari anchor.
·         Representativeness: orang-orang cenderung mengandalkan stereotip, sebagai contoh, kinerja masa lalu diramalkan tanpa mempertimbangkan eksogenous yang tidak pasti dan kerandoman pasar keuangan. Brand image yang baik dan brand awareness yang tinggi menghasilkan persepsi yang rendah dari risiko investasi.
·         Afek heuristic: emosi mempengaruhi persepsi risiko return dan perilaku investasi. Asosiasi emosi yang positif menghasilkan risiko investasi yang dipersepsikan rendah.
            Apakah hasil keahlian moderat ini tidak pasti. Beberapa penemuan menunjukkan keahlian investor tidak ada hubungannya dengan penggunaan heuristic. Bukti lain mengatakan bahwa pengetahuan individual memiliki efek moderate.
            Observasi ini berlawanan dengan teori utama dari keuangan modern, yang mengasumsikan bahwa:
·         Investor sangat rasional (atau pasar bertindak seolah-olah rasional).
·         Pasar adalah efisien.
·         Biaya transaksi sangat kecil sehingga informed trader secara cepat memperhatikan dan mengambil keuntungan dari mispricing, mendorong harga kembali ke level yang ‘tepat’ (Gilson dan Kraakman 2003).
            Perilaku keuangan berpendapat tentang investor, berdasarkan pada observasi, investor tidak rasional, sehingga terdapat bias. Daftar bias yang muncul termasuk:
·         Overconfidence (terlalu percaya diri): kecenderungan investor untuk menaksir terlalu tinggi keahlian mereka.
·         Endowment effect (efek keengganan melepaskan): kecenderungan individual untuk bersikeras pada harga yang tinggi untuk sesuatu yang mereka harapkan untuk dijual dari pada membeli item yang sama jika mereka belum memilikinya.
·         Loss aversion (penolakan kerugian): kecenderungan orang-orang  yang menolak risiko dalam hubungannya dengan peluang laba tetapi  bersedia berjudi untuk menghindari kerugian.
·         Anchoring (Patokan): kecenderungan orang-orang untuk membuat keputusan didasarkan pada estimasi awal yang perlu disesuaikan kembali, tetapi tidak cukup disesuaikan untuk mengeliminasi pengaruh dari estimasi awal.
·         Framing (Pembingkaian): kecenderungan untuk membuat pilihan yang berbeda didasarkan bagaimana keputusan dibingkai, khususnya jika dibingkai dalam masa yang kemungkinan memberikan hasil yang baik atau membalikkan hasil yang buruk.
·         Hindsight (Memandang ke masa lampau): kecenderungan untuk membaca saat ini menjadi penilaian masa lalu.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

komen o yo rek,, *suwun